Hal Baru, Pikiran Baru

Selasa, Februari 02, 2016

Sesuatu yang baru apalagi yang belum pernah kita kerjakan sebelumnya pasti butuh penyesuaian. Sesuai judul postingan ini, hal baru pasti menimbulkan pikiran baru. Pikiran seperti apa?



Jadi gini, ketika teringat punya blog akhirnya hasrat ingin curhatku kambuh. Berhubung curhat dengan diri sendiri dan menulis lebih efektif ketimbang curhat dengan orang yang juga punya masalah sendiri-sendiri, munculah post ini.




Hampir dua bulan penulis yang masih remaja-remajanya ini bekerja. Oke, ngga remaja banget juga sih, seenggaknya hari ini saya masih genap 18 tahun. Di umur 18 tahun yang seharusnya masih asyik-asyiknya Titip Absen dan bolos kuliah, saya malah bekerja dari pagi sampai sore melupakan tidur siang. Di bilang senang, ya siapa sih yang ngga senang bisa bekerja di umur yang masih muda? Tapi, ya sebenernya iri juga sama remaja lain yang masih bisa asyik main-main dan nongkrong sana-sini. Capek? Fisiknya sih standar lah, anak kuliah juga capek. Batinnya rek. Butuh piknik.


Dasarnya saya yang lebay dan overthinking, hal-hal kecil malah jadi sensi dan numpuk di pikiran. Kalo udah gini solusinya tinggal satu: cari drama super sedih nangis semaleman. Lega. Asal nangisnya pas malem minggu aja jadi besoknya aman pas mata bengkak-bengkaknya ngga kena ledek orang kantor.


Kalo lagi stress gini juga jadi gampang kangen. Mungkin karena sisi lemahnya lagi keluar, bawaannya pengen aja manja ke orang lain, jadi kangen mamah papah, kangen temen yang biasanya bikin ketawa sampe dikira orang gila, dan kangen yang biasa bikin bahagia. Siapa? Ah yang ngerasa aja.


Bekerja oh bekerja. Percayalah, punya uang hasil kerja keras sendiri memang menyenangkan, tetapi ketika kalian masih menikmati masa-masa sekolah ataupun kuliah, jangan mengeluh ketika itu mulai terasa berat. Semua hal punya porsi bahagianya masing-masing. Jadi, cukup bahagia saja dengan apa yang kita jalani sekarang. Pfft :')

You Might Also Like

0 komentar

I'll be glad if you leave any comment :)

Subscribe