How I Met My Husband

Senin, Agustus 28, 2017


Belum genap sebulan semenjak aku sah jadi suami orang. Rasanya kadang masih suka yakin ngga yakin gitu udah berhasil melewati fase sebelum nikah yang penuh jatuh bangun. So, aku nulis ini untuk reward atas diri aku karena telah berhasil menemukan jodoh yang alhamdulillah luar biasa.

Tulisan ini akan berisi tentang bagaimana aku bertemu abangku dan beberapa kejadian yang sampe sekarang kalo di inget masih suka bikin aku ketawa sendiri. By the way, tulisan ini ngga akan begitu panjang kok. Aku dan abang ngga melewati banyak momen sebelum kita menikah dan waktu yang kita perlukan buat sama-sama yakin juga ngga panjang. Mangkanya sampe sekarang suka bangga sama diri sendiri karena berhasil yakin dalam waktu yang ngga seberapa ini haha.

Jadi kita mulai aja... Semuanya berawal dari penempatan OJT di bulan Desember 2015.

Awalnya aku ngga ngerti sama sekali Marunda itu dimana, ntah sial atau beruntung (lmao I'm sorry) tapi takdir membawaku untuk OJT disana. Inget banget dulu belum tau apa-apa, belum kenal siapa-siapa, dan angkatanku yang OJT di situ cuma ber enam, dua cewek termasuk aku. Tapi setelah penempatan seksi dimana seksiku banyak senior mudanya yang mudah akrab dan enak di ajak ngobrol, lama-lama nyaman juga magang disana, terutama karena suasana yang ngga tegang.

Nah, dari sekian banyak senior di kantor, abangku termasuk dari sedikit senior yang aku ngga kenal dan ngga pernah ngobrol. Sebenernya bukan karena dia sombong atau gimana, tapi emang seksi kami yang berbeda dan keadaan dia yang juga jarang pake banget turun ke lantai dua dimana aku berada. Jarang disini tuh emang literally bener-bener jarang, bisa di bilang cuma sebulan sekali aku ngeliat dia ada di lantai dua. Itulah kenapa di awal aku ngga terlalu kenal sama abang dan ngga kepikiran sama sekali kalo dia itu future husband aku hahaha😂

Kalo versi abang sih, katanya dia pernah nyapa aku waktu dia mampir ke seksi aku, tapi aku ngga inget sama sekali. Aku cuma inget dia pernah sekali turun ke lantai dua nyamperin temennya, udah gitu aja haha. Justru yang berkesan buat aku itu waktu di bulan Februari, dua bulan setelah aku OJT disana ada senior yang nikah, nah dateng tuh kita semua. Disitu aku iseng ngamatin senior-senior mana yang datengnya bawa gandengan dan mana yang ngga, I know I'm sound weird but aku ngga maksud apa-apa kok cuma kepo aja manatau bisa buat ledekan nanti pas di kantor. Dan dari sedikit senior yang bawa pasangan ke kondangan waktu itu, abangku termasuk salah satunya. Ngga tau deh, tapi waktu aku ngeliat dia bawa cewek tuh di dalem hati langsung kaya "yah... bawa cewek", mungkin karena dia itu senior yang aku ngga kenal dan aku akui aku sempet penasaran karena sifat dia yang suka sok cool itu. By the way, waktu aku ngeliat dia di kondangan sama cewek, dia juga lagi ngeliat aku. Jangan anggep aku kepedean ya karena abang juga mengakui kalo dia ngeliat aku waktu di kondangan kok, hahaha.

Kemudian beberapa minggu setelah kondangan, CS seksi abang dateng ke seksi aku nanyain pin BBM aku, katanya abang yang minta. Fyi waktu tau abang minta kontakku tuh aku excited banget haha rasanya kaya akhirnya dia mengakui eksistensiku juga lmao. Jadi kurang lebih tuh gini percakapannya:

CS : mba fani ada pin BBM? Ini mas rahmat minta.
Me : Yah ngga punya BBM, udah di hapus.
CS : Kalo WA ada?
Me : Ada, iya WA aja ya.
Senior : Siapa yang minta mas?
CS : Mas rahmat nih.
Senior : Ahh modus aja itu.
Me : Gapapa biarin modus juga gapapa, kasih aja ya hahaha.

Begitulah kurang lebih betapa excitednya aku waktu abang minta kontak aku walau melalui CS hahaha. Tapi semua itu berubah saat negara api menyerang...

Dia ngechat aku sebulan sekali doang dan itupun cuma nanya kerjaan. 😲

Chat pertama kurang lebih begini:

Him : Ini fani ya? Ini rahmat
Me : Iya bang. Ada apa?
Him : Mau tanya tentang bla bla bla *kerjaan*
Me : Oh iya besok ya bang di kantor aku cek.
Him : Oke. Aku ganggu ga nih?
Me: Ngga sih bang, kan ngga lagi di kantor.
Him: Berati kalo lg di kantor ganggu dong?
Me: Ya kalo ngga sibuk ngga ganggu kok.

Udah. Gitu aja. Ha ha ha.

Chat kedua, beberapa minggu kemudian, sama sekali ngga ada basa-basinya dan cuma nanya kerjaan.

Chat ketiga, ngga berbeda jauh dari chat kedua.

Cuma, sempet satu kali aku ngobrol rada panjang sama abang waktu kebetulan abang makan di kantin, dan kita duduk bareng. Ngga berdua tapi ya, banyak sama senior yang lain juga. Itu kayaknya satu momen aku bener-bener ngobrol sama abang, dan disitu juga aku baru tau kalo abang tuh bukan orang jawa haha. Beberapa hari kemudian, aku sama abang ketemu lagi di depan kantin. Waktu itu abang ngajakin makan sekalian, tapi aku ngga mau karena waktu itu aku lebih milih nunggu buat makan bareng sama temen angkatan. Dan itu interaksi terakhir sebelum aku pergi samapta 5 minggu.

Sebenernya nih, abang bilang, dulu dia ngga deketin aku karena aku punya cowok. Kata abang, bio line aku ada nama cowoknya, jadi abang ngga mau ganggu. Anak baik banget ya hahaha.

Skip.

5 minggu berlalu, samapta telah selesai. Aku dan abang masih seperti biasanya, masih dengan hubungan junior senior yang ngobrol aja jarang. Sampai akhirnya pengumuman penempatan keluar, aku pindah kantor ke Jawa Timur. Minggu pertama setelah pengumuman, masih ngga ada apa-apa. Memasuki minggu kedua, abang ngechat aku.

Him: fani pindah kantor ya?
Me: iya bang, kan udah dr kemaren pengumumannya hehe
Him: wah kalo gitu makan-makan dong (asli ini aku mikirnya dia ngajakin makan bareng angkatanku loh)
Me: haha bang rahmat tapi ya yang traktir
Him: oke, kalo nanti sore gimana? (ini posisi lagi hari sabtu di bulan puasa, karena aku mulai mikir kayanya bakal berdua doang dan aku rada mager haha jadi sengaja ngga aku bales chat abang)
*keesokan harinya*
Me: maaf baru bales, yah udah kelewat hehe
Him: yaudah nanti sore ya (sumpah waktu itu aku mikir ni abang kayanya pengen banget alhasil ngga enak juga nolak, akhirnya yaudahlah hahaha maafkan aku abang)
Me: oke bang

Daaaaaan, buka bersama lah kita.

Setelah buka bersama, jadi makin sering deh kita ngobrol. Chatnya rajin, kadang berangkat sama pulang kantor bareng juga. Dan pas hari-hari akhir sebelum aku pindah kantor, abang bilang pingin serius sama aku. Sempet rada aneh juga si karena terkesan cepet banget, tapi ntah kenapa aku ngeiyain. Padahal tau banget bakal LDR, bakal jauh, bakal jarang ketemu. Awalnya cuma modal abang tuh anaknya pinter, literally pinter yang pengetahuannya luas, enak banget di ajak ngobrol dan diskusi. Dia bukan cowok tipe lawak garing ngga berisi, kadang suka sok cool malah, tapi aku ngga canggung ngobrol sama dia. Sebenernya ini kelebihan aku si, gampang mencairkan suasana hahaha.

Setelah itu, ya kaya hubungan LDR kebanyakan, kita jalan. Alhamdulillah lagi nih, kita juga jarang berantem. Sampe di bulan September, 3 bulan setelah memutuskan buat jalanin hubungan serius abang ke rumah dan mengutarakan maksudnya ke orang tua aku, dan di bulan Desember kita tunangan. 8 bulan kemudian di bulan Agustus kita sah menjadi sepasang suami istri.

Dari situ aku belajar banyak, kita ngga perlu waktu lama buat yakin sama seseorang. Karena ketika takdirmu sudah di depan mata, keyakinan akan melekat dengan sendirinya. Jodoh itu, ketika dia datang, hatimu pasti akan mengenalinya.

Yak, begitulah gimana aku bertemu abang sampai akhirnya aku menjadi istrinya. Bener-bener ngga banyak yang terjadi, tapi dari beberapa kejadian itu semuanya bener-bener bikin bahagia dan indah ketika di kenang. Ngga nyangka, lucu, dan bersyukur pastinya. Abangku emang ngga sempurna, tapi ketidaksempurnaannya justru membuat hari-hariku semakin berwarna.

Lol, aku gombal.


Sooooo, that's my story. Do you have yours? 

Bonus fotoooooo! Yeay!

 



foto kita emang alay semua, tapi itulah kenapa aku bahagia. Karena memiliki seseorang yang menerimaku apa adanya adalah kebahagiaan yang sesungguhnya.

You Might Also Like

0 komentar

I'll be glad if you leave any comment :)

Subscribe