Throwback Masa Jadul #100thingsaboutme Part 1

Kamis, September 14, 2017

pic from tumblr

Karena diriku yang pada dasarnya emang suka ngga jelas, ditambah kegabutan yang hakiki akibat di tinggal suami ngerjain tugas, akhirnya aku mendapat hikmah berupa ide tulisan ini.

Alhamdulillah walau kadang ide menulis suka datang dan pergi tapi sampe sekarang aku masih bisa melanjutkan konsistensiku yang sedang aku pertahankan buat posting blog seminggu dua kali. Ya maklumlah namanya aja blog gado-gado, jadi ngga papa dong isinya campur aduk, yang penting belajar konsisten dulu. Hehe.

Nah, sekarang kita lanjut dulu nih kebagian dimana aku bisa menemukan ide ini...

Sebenernya aku udah lama ngga main twitter di personal akunku, tapi karena waktu itu aku lagi cari-cari komunitas blogger yang mengharuskanku ngefollow twitter mereka, akhirnya aku bukalah akun lamaku. Hasilnya, aku ngga bisa berhenti ngakak baca tulisan-tulisan lamaku yang masih banyak unsur alaynya. Kadang tuh suka ngga habis pikir kenapa dulu bisa nulis dengan gaya bahasa yang menggelikan kaya itu. Salah satu yang bikin aku tertarik adalah tulisan dengan hastag #100thingsaboutme. Kebayang ya dulu segimana niatnya aku nulis 100 tweet tentang diri sendiri. Untuk mengapresiasi kerja kerasku di masa lalu, aku berniat untuk mengulas kembali tweet-tweet lamaku.

NB. Tulisan ini akan aku bagi jadi dua postingan karena rasanya akan terlalu panjang kalo aku tulis semua disini. Juga jangan lupa kalau tulisan miring di bawah copy-an tweetku adalah komentarku sekarang.

Jadi, mari kita bernostalgia. Tweetku dari tahun 2012 dan komentarku dari tahun 2017. Here we go..

#100thingsaboutme


      1. Gue fani, 15tahun tanggal 7 februari kemaren, naik kelas 2 SMA.
       Iya. Aku emang udah alay dari bocah, kok. Mangkanya dulu sempet nulis begini. 😖

2. Anak ke dua dari 5 bersaudara. Berasa jadi anak pertama.
Soalnya kakak ngga di rumah, jarang-jarang pulangnya. Mangkanya selalu berasa paling gede, paling berkuasa juga tentunya, kan? Buat kalian para adik, terimalah nasib kalian kalo disuruh ini-itu sama kakak, kan yang kecil harus nurut sama yang lebih tua. Ntar kalo kalian punya adik, silahkan deh giliran kalian yang nyuruh-nyuruh adik kalian. Muehehe.

3. Punya satu kakak cewek.
Seperti yang udah aku sebutin, aku punya kakak, satu, cewek.

4. Punya 2 adik cewek, 1 adik cowok.
Rendel banget adek w ya? Gapapa lah, banyak anak banyak rejeki, bo'. Eh, tapi kalian tau ngga sih mitos yang bilang kalo adik itu selalu lebih cantik dari kakaknya? Aku tegasin ya, itu cuma mitos. Buktinya di keluarga aku, aku tetep yang paling cantik. Kalo ngga percaya tanya abang deh. 😇

5. Doyan banget makan! Es krim, cokelat, bakso, mie ayam, nasi goreng, bebek goreng, batagor dll deh!
Boleh tuh di noted, manatau ada yang ingin beramal baik kepadaku he he he.

6. Pernah punya band, gue drummer.
Jadi dulu tuh pas jaman SMP aku ikut ekstrakurikuler musik bersama dengan kawan satu genk. Iya, aku punya genk, namanya Empat Serangkai. Arti dari Empat Serangkai sendiri ngga ada, cuma menyadur dari nama Tiga Serangkai, berhubung kita ada empat orang mangkanya angka tiganya kita ganti jadi empat. Nah, disitu kita gaya-gayaan gitu deh bikin band. Kenapa aku megang drum? Ngga kenapa-napa sih, awalnya aku pingin vokalis tapi alhamdulillah aku masih sadar diri. Trus pingin gitar, tapi pas aku coba ngegenjreng kok susah-susah gimana gitu, akhirnya memutuskan aja buat pegang drum, modal nekat. Yang penting yakin.

7. Dari kecil di bandung, pindah ke banjarnegara grgr papah pindah kerja.
Aku cewek bandung, euy. Mangkanya ada geulis-geulisnya gimana gitu.

8. Waktu kelas 1 SD pernah di tembak cowok.
Wkwkwk mati dong? 😹 

9. Gue childish, suka ngidiot, kadang gapunya malu kalo lagi kumat.
Dulu emang aku begitu. Dulu. Temen-temenku aja banyak yang pada ngga percaya pas aku nikah duluan saking tingkahnya aku yang kaya bocah. Tapi tenang, sekarang udah banyak berkurang kok. Paling kumat kalo lagi kumpul sama temen-temen sesama tak berurat malu.

10. Dewasa kalo lagi di ajak serius, bawel banget.
Mungkin sebagian orang tidak percaya kalo aku ini dewasa. Oke, bukan sebagian tapi kebanyakan, kan? Tapi percaya deh, abang aja pernah bilang kalo aku bisa jadi penerusnya Mario Teguh. Fani Teguh boleh juga, kan?

11. Suka banget curhat!
Lebih tepatnya curhat di sosial media, sih. Mungkin saking sukanya curhat, dikit-dikit jadi sering update. Annoying, ya? But percayalah kita para manusia-dikit-dikit-update bukan bermaksud mengganggu hanya saja hal-hal kecil begitu terkadang membuat hidup kita lebih berwarna.

12. Gue nyablak, gampang banget keceplosan.
Alhamdulillah sekarang mulutnya udah sekolah kok, ngga kayak dulu lagi. :')

13. Suka teriak-teriak, joged-joged, n nyanyi fals!
No comment. Abang sabar-sabar aja ya sama istrimu yang unbelievable ini.

14. Kuat tidur lebih dari 12 jam sehari.
Emang ada yang engga? Lmao.

15. Tinggi sekitar 163cm, berat 47kg. Gendut ga? :/
Oke, aku korupsi masalah tinggi badan. Tinggiku 160cm, dari jaman SMA segitu mulu ngga tumbuh-tumbuh. Berat juga segitu terus. Kayanya badan aku jaman masih SMA sampe sekarang ngga ada bedanya deh. Dan, yes, baju jaman jadul emang masih muat semua.

16. Dulu gue atlet badminton, semenjak SMA ga pernah megang raket lagi.
Suka badminton emang udah dari kecil. Pernah ngga si kalian bikin net pake kain yang kalian iketin ke dua kursi? Aku pernah. Trus pas aku kelas 5 SD, mamah papah masukin aku dan adek ke club bulutangkis dan kita sering ikut lomba. Btw, ngga usah tanya menang apa ngga nya ya soalnya aku ngga mau jawab. 😛

17. Stalker B)
Lebih tepatnya kepo-akut. Kadang suka buka sosmed orang-orang yang ngga dikenal cuma buat sekedar kepo kaya "dia siapa sih?". Tapi yaudah si, at least aku bukan tipe netizen yang sekalinya kepo kebablasan sampe nyinyirin hidup orang. Kalian suka mikir ngga sih, apa untungnya kita ikut ngurusin hidup para artis dan seleb? Bedak ketebalan dikit, komen nyinyir. Baju gembel sedikit, komen nyinyir. Baju terlalu mewah ngga kaya kita yang belanja baju di matahari aja butuh nabung sebulan, komen nyinyir. Duh, kurang kerjaan banget. Get a life, people. Kita belum tentu lebih baik dari mereka. Kita juga punya kekurangan walau berbeda dengan mereka. Dan jangan berfikir kekurangan kita lebih sedikit hanya karena orang lain tidak melihatnya.

18. Gue kepo bawaan lair, dasarnya gue cerewet si ya.
Nah, kaya di atas. Tap-tapi.... kepo sama cerewet kok ngga nyambung, ya?

19. My first love inisialnya A :’)
Maklumlah, bocah. First love? Ya ampyun dek.

20. Anaknya sebodo amat apa kata orang. Judge berate dia lebih buruk!
Nice quotes!

21. Be my self. Yg kalian liat ya gue yang sebenarnya.
Up.

22. Ga suka ngomong kasar. Sekasar-kasarnya gue masih pada batasnya, gue juga punya emosi.
Wah, kalo dipikir jangan-jangan si Awkarin dan Yonglek terinspirasi dari tweetku waktu bikin lirik lagu Bad. Yow, memang gue anak nakal~ Seringkali ngomong kasar~ Tapi masih batas wajar~

23. Mendadak jadi anak super kalem kalo lagi galau.
Engga juga, ah. Hahaha. Aku itu bisa di satu waktu diem merenung, trus dia waktu berikutnya udah loncat-loncat ngga jelas. Ya begitulah aku.

24. Ga suka di bilang cantik, lebih suka di bilang unyu :3
Ya, karena aku sadar diri kalo ada yang bilang cantik berarti mereka cuma gombal. 😿

25. Pengen punya kakak cowok.
Soalnya dulu tuh mikirnya enak gitu kalo punya kakak cowok kemana-mana dianterin dan ada yang nemenin. Apalagi kalo kakaknya ganteng, kan mayan bisa buat gandengan biar dikira pacar. Hihihi.

26. Sebenernya gue suka saat gue sendirian.
This. Setiap orang berbeda-beda, aku tau. Ada yang gampang bosen kalo ngga ada yang di ajak ngobrol. Ada yang ngga suka sendiri karena rasanya sepi dan hampa, tjielah. Kalo aku justru kebalikannya. Aku lebih suka sendiri, bahkan kalo ada orang asing duduk disebelahku, aku lebih suka kalo kita sama-sama diam dan ngga memulai percakapan. Kenapa? Entahlah. I love when I'm alone. Kadang orang suka ngerasa kasian atau aneh ngeliat aku menghabiskan weekend cuma di kos, padahal aku suka. Bukan berarti aku ngga suka main, tapi ketika sendiripun, itu hal yang menyenangkan buatku. Sendiri adalah 'me time'-ku, dimana ngga ada orang lain yang ganggu. Btw, main atau jalan sendiri juga merupakan hal yang aku suka. Aku bisa bebas memenuhi apa yang aku pingin ketika jalan ke mall sendiri, cobain makanan, atau apapun. Yang ngga enak paling kalo jalan yang butuh di foto, ya masa selfie?

27. Suka bengong, ngalamun, merhatiin sesuatu sampe lupa sekitar.
Literally, me. Aku anaknya suka ngga fokus, dan sekalinya ngga fokus, aku bener-bener ngga denger apa yang orang-orang disekitarku omongin.

28. Bisa masak, tapi rasa ga menjamin, hehe.
Pasti pada ngga percaya. Aku bisa apa.

29. Suka txtingan.
Txtingan adalah bahasa alay terdahulu untuk smsan. Informasi yang bermanfaat, kan?

30. Gue alay! Haha.
Kupikir semua orang sudah tau.

31. Suka banget debat!
Entah debat atau ngeyel, ku tak mengerti. Intinya dulu waktu pelajaran IPS atau Kewarganegaraan tuh, kalo ada materi yang mengharuskan debat per kelompok, aku langsung bersemangat. 

32. My heart was taken, but not my self.
Ea, ea, eaaa. Alay.

33. Suka banget jalan jalan.
Jalan-jalan pake mobil. Kalo jalan kaki suka, sih. Asal ngga panas. Princess kan takut hitam.

34. Suka di foto :3
Maklumlah, cewek. Mangkanya dulu aku bermimpi punya suami yang jago moto, jadi walau akunya ngga fotogenik, karena yang ngambil foto jago maka hasilnya bakal bagus. Kenyataannya, tiap abang ngambil foto kalo ngga blur, ya komposisi fotonya ngga pas. Padahal kalo aku yang ambil foto abang hasilnya bisa lumayan. Nasib.

35. Suka ngeledekin, ngegodain, ngegombalin orang yang ga di kenal.
Hahaha begitulah. Kadang kalo nemu kenalan baru yang asik, bawaannya jadi pingin ngegodain mulu. Trus ntar ujung-ujungnya doinya baper, aku dikatain php. Huft.

36. Cita-cita pengen kuliah di UI.
Ngga kesampean. Yeah, at least suami aku dulunya pernah kuliah di UI. Lmao.

37. Pengen jadi sarjana teknik sipil.
Udah masuk fakultas teknis, jurusan teknik sipil. Demi STAN cita-cita yang ini juga harus direlakan. :')

38. Malesan bgt! Susah jadi anak rajin.
Iya, dari dulu sampe sekarang.

39. Gue jayus, suka ngelawak walau ga lucu.
Fani masih tidak lucu. Lawakannya garing dan kriyuk persis kerupuk di warung soto.

40. Gampang banget percaya sama orang lain.
Aku juga ngga ngerti lagi. Bahkan aku suka percaya aja kalo ada orang ngomong sesuatu yang aslinya bercandaan doang. Pe'a banget apa gimana aku ini ku juga tak mengerti.

41. Sayang sama mamah papah pake banget!
Who doesn't?

42. Suka matematika n fisika, tapi ngga bisa. Hehe.
Saking sukanya bisa kali ya pulang sekolah ambil les berkali-kali. Oya, lebih tepatnya lebih suka matematika dan kimia. Ngga tau kenapa fisika lama-lama buntu juga, mungkin akibat akunya dari awal kurang paham mangkanya kebelakang makin pusing.

43. Ngantukan banget di kelas, apalagi mapel ips.
Problem anak sekolah dot com.

44. Paling ga suka mapel hafalan!
Karena males, jadi ngga suka ngehafal. Itu masalahnya. Survey membuktikan 90% orang ngga suka mata pelajaran non exact karena dia malas membaca dan menghafal. Survey by me.

45. Gue ngga php, gue cuma kepo, bukan php.
Apa hubungannya, ndes.

46. Suka jadi puitis kalo lagi galau atau sepi.
Ngga, ih.

47. Suka banget sama W!
Wannaone - Hwang Minhyun. Iyalah ganteng bingit.

48. Dulu gue maniak dangdut SERRR~
Ampuni saya paduka. Btw inget banget dulu jaman keong racunnya jojo dan sinta hits, aku juga bikin video persis jojo sinta sama salah satu temen genk yang urat malunya mirip-mirip punyaku. Sekarang videonya udah ngga tau dimana, semoga si udah hilang untuk selamanya.

49. Ga penakut!
Dulu tuh aku ngga penakut, tapi ntah sejak kapan aku mulai suka parnoan sendiri. Au dah karma kali ya.

50. Suka nantang kalo di tempat serem, belum pernah liat setan dan pengen, haha.
Dulu. Sekarang ngga gara-gara suka parno. Haha.

(Baca juga: Throwback Masa Jadul #100thingsaboutme Part 2)

Gimana guys? Berasa kan betapa jaman dulu aku begitu alay? 😹

Aku ngga malu kok walau dulu (dan bahkan sampe sekarang) aku itu alay. Alay itu pilihan, karena dengan alay aku bisa menjalani kehidupan dengan santai dan membuat esensi hidupku dua kali lebih bahagia.

Hoho.

See you in part 2.

You Might Also Like

6 komentar

  1. walah, ahaha tipe-tipe gini nih macam #100THINGSABOUTME yg bakal susah kutulis apalagi dipublikasikan di blog :D

    dlu saya alay bener, skrng sudah insaf dan malu sendiri :(
    untung dlu belum jamannya sosmed jadinya tidak ada rekam jejak masa lalu sya di sana, ahaha aman dah.

    btw, ditunggu part 2 nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kenapa? Kalau saya malah seneng-seneng aja walau dibilang alay. Mungkin karena bawaan umur yg emang belum dewasa-dewasa amat kali, ya. :D

      Siap. Stay tune, ya. Haha

      Hapus
  2. Emang deh, jaman dulu tuh jamannya kita masih alay-alay gitu. Kita dulu gak pernah kepikiran kan gimana jadinya tweet-tweet kita itu dibaca di masa depan. Jadinya jijik, ya. :D

    Konsep postingan yang keren, bahas tweet alay. Lo yang nulis tweet, lo yang komentar. Akhirnya lo bisa terbebas dari ke-alay-an. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget! Dulu padahal posting gitu karena ngikurin trend doang gara-gara gabut, sekarang bacanya mah jijik-jijik gimana gitu hahaha.

      Wahh thanks! Iya niat utamanya emang gitu, pencitraan buat jaga image. Wkwkwk

      Hapus
  3. walah, lulusan STAN ni, kalo gw lebih milih masuk teknik sipil ketimbang STAN meski disuruh masuk STAN sama ortu 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih. It's ok everyone have their own choice. Yang penting kita ngga menyesali apapun pilihan kita, ya. :D

      Hapus

I'll be glad if you leave any comment :)

Subscribe